Bermodal Gedebok Pisang, Supartini Sukses Ekspor Kerajinan Ke Jepang dan Eropa

SURABAYA (Berita SuaraMedia) – Bersama rekan-rekannya, ibu yang enerjik ini menyulap barang tak berharga menjadi kerajinan yang indah dan sedap dipandang mata. Ada lho boneka pelepah yang begitu cantik dengan beragam bentuk. Mau lihat karyanya?

Bagi Supartini atau yang biasa disapa dengan Tien Soebandiri (61), aneka limbah kertas dan dedaunan kering bukan sampah tak berguna. Di tangan terampilnya, barang-barang tak berharga itu disulap menjadi kerajinan cantik dan menarik. Banyak ragam karya yang dibuat. Salah satu yang terlihat paling unik adalah kerajinan boneka berbahan pelepah pisang yang tingginya sekitar 25 cm ini, selain lucu juga tampak unik sekali.

Boneka dan ratusan macam kerajinan karyanya, oleh Tien ditata rapi di atas bufet di ruang tamu rumahnya yang luas di Jalan Ciliwung 15 Surabaya. Lebih menarik lagi, bentuk boneka pelepah pisang itu begitu beragam. Ada lelaki tengah menunggang gang kuda lumping, seorang ibu membatik, wanita desa mengenakan baju mirip kimono, seorang bidadari lengkap dengan sayapnya, pak tani yang meniup seruling dan masih banyak lagi.

Di tangan Supartini atau lebih dikenal dengan nama Tien Soebandiri, limbah pelepah pisang bisa disulap menjadi produk kerajinan bernilai jual tinggi.

”Pada dasarnya saya suka berkreasi dengan kerajinan dari bahan apa pun. Kalau kelobot atau kulit jagung dan daun kering rasanya sudah sering, saya iseng coba pelepah pisang waktu itu,” kata wanita dengan empat cucu ini.

Idenya sederhana, menjadikan pelepah pisang sebagai produk kerajinan khas lokal yang bisa ditenteng sebagai oleh-oleh bagi wisatawan. ”Suami saya kalau ke luar negeri sering beli kerajinan khas negara tersebut. Kebanyakan berupa boneka. Saya terinspirasi dari situ, menjadikan pelepah pisang sebagai boneka yang mudah ditenteng wisatawan,” kata wanita berusia 66 tahun ini.

Awalnya, ia hanya bermodal satu gedebok pisang yang sudah dikeringkan untuk diuji coba. Bahannya, kawat sebagai kerangka, lem dan benang untuk rambut. Untuk boneka besar yang lebih dari 20 cm, kerangkanya dari botol. Baju boneka bisa di-mix pelepah pisang kering, kelobot, kepompong, dan daun kering. Untuk rambutnya, bisa terbuat dari serabut jambe atau potongan tali karung.

”Saya bikin 2–4 boneka sebagai contoh. Setelah direspons, barulah bikin dalam jumlah banyak. Order terbanyak ekspor ke Jepang dan Eropa, tapi tidak ekspor langsung melainkan lewat buyer dari Jakarta yang mengirimkan ke sana,” ujar Tien saat ditemui di rumahnya di Jalan Ciliwung, Surabaya.

Untuk boneka yang kecil-kecil setinggi 20 cm, harganya berkisar Rp 50.000–Rp70.000, sedangkan yang berukuran besar antara Rp 100.000–Rp 150.000. Harga bisa menyesuaikan sesuai order dan tingkat kerumitan pembuatan baju. ”Saya tidak ready stock, hanya by order. Stok yang ada ini hanya untuk contoh. Tiap bulan tak selalu ada order karena kerajinan saya tak hanya boneka, tapi ada bunga kering dan kerajinan lainnya. Kalau order boneka sepi, omzet di-cover dari kerajinan yang lain,” lanjut mantan Ketua Asosiasi Pengrajin Bunga Kering dan Bunga Buatan (Aspringta) Surabaya ini.

Menurut Tien, order paling ramai jika ada pameran dan musim pernikahan karena banyak pesanan boneka limbah ini untuk dijadikan sebagai suvenir. Untuk kebutuhan gedebok pisang, ia pesan langsung dari Yogyakarta, Mojokerto, dan Sidoarjo.

”Kalau pas musim kemarau, saya beli gedebok banyak untuk stok saat musim hujan karena susah dapat gedebok bagus, rata-rata gampang busuk dan rusak,” ujar wanita kelahiran Yogyakarta, 14 Maret ini.

Sekali mengirim gedebok kering sampai 10 kg dengan harga Rp 175.000–Rp 200.000. Ia sengaja tidak memesan gedebok basah karena proses pengeringannya harus secara manual dan itu memakan waktu lama. ”Tak semua gedebok kering itu bisa dipakai, saya pilih serat yang bagus, yang cacat dibuang. Jadi 10 kg gedebok kering bisa menghasilkan 50 boneka kalau ukurannya besar, tapi untuk boneka ukuran kecil bisa 100 boneka. Itu jatah sebulan,” kata Tien yang melibatkan puluhan ibu-ibu perajin untuk pembuatannya.

Proses pembuatan boneka pelepah pisang tidak terlalu rumit. Gedebok kering direndam 60 menit dengan cairan H2O2 (hidrogen peroksida). Harga cairan ini Rp 350.000 per galon. Jangan terlalu lama direndam karena bisa getas. Angkat, lalu cuci bersih, diangin-angin sebentar, jangan dijemur di bawah terik matahari. Masuk proses pewarnaan dengan sitrun selama 20 menit. Angkat, lalu keringkan secara manual. Setelah itu baru disetrika, lalu digunting sesuai kebutuhan.

”Dari unsur kepompong kering dan daun kering, seperti daun sirsak, saya buat untuk aksesori boneka berupa bros cantik. Proses pengeringannya hampir sama, cuma harus lebih telaten karena gampang rusak,” kata wanita yang tiap bulannya bisa meraup omzet Rp 5 juta dari usaha ini.

LEMBUT DAN CERAH
Lebih lanjut Tien mengungkapkan, sebenarnya membuat boneka pelepah pisang prosesnya sederhana saja. Namun, dalam pengerjaannya dibutuhkan keterampilan untuk menghasilkan boneka yang bagus. Yang jelas harus telaten. Kalau tidak, hasilnya kelihatan kasar,” imbuh istri Prof. Dr. Soebandiri, SpPD, KHOM tersebut.

Langkah awal membuat boneka ini, tutur Tien, adalah membuat kerangka yang terbuat dari kawat. Setelah dibentuk sesuai dengan keinginan, kerangka dibalut dengan kertas koran dan dilem. “Selanjutnya barulah dilapisi dengan pelepah pisang yang sudah diproses,” kata Tien.

Bagaimana cara memproses pelepah pisang agar hasilnya bagus? Prosesnya juga tidak sulit. Agar lebih bersih, pelepah pisang direndam beberapa saat dengan bahan kimia H2o2 atau peroxid. “Tak boleh merendam terlalu lama, nanti malah merusak pelepah itu. Usai direndam, dijemur sampai kering. Hasilnya, selain pelepah jadi lembut, warnanya juga tampak lebih cerah. Teksturnya pun begitu indah.

Menurut ibu empat anak ini, ide membuat kerajinan berbahan pelepah pisang, sebenarnya hanya sekadar coba-coba. Sebelumnya, ia membuat boneka dari kulit jagung yang sudah dikeringkan. Ide ini disampaikan kepada Nanik, salah seorang mantan murid yang kini jadi rekan kerjanya.

“Ketika sama-sama kami praktikkan, hasilnya ternyata memang bagus. Sejak itu, kami mengembangkan kerajinan ini,” papar Tien yang menjalankan aktivitasnya karena hobi. “Berdagang bukan tujuan saya satu-satunya. Tapi, kalau ada pameran, kami selalu tampil.”

Ternyata, karya-karya Tien begitu diminati masyarakat. Lewat informasi dari mulut ke mulut, banyak pembeli datang ke rumahnya. Mereka datang dari berbagai daerah, bahkan dari luar negeri. Mereka tertarik dengan boneka yang bentuknya beragam itu.

“Yang disukai turis asing justru boneka bentuk tradisional, misalnya boneka pak tani. Boneka yang bentuknya kebarat-baratan, mereka malah tak seberapa suka,” ujar Tien yang karyanya sudah merambah berbagai negara. “Ekspornya tidak besar-besaran kok. Saya mengirim ke Spanyol maupun Brunei dalam jumlah terbatas,” lanjutnya merendah. (fn/km/tn)

sumber: http://www.suaramedia.com/ekonomi-bisnis/usaha-kecil-dan-menengah/40062-omzet-menggoda-dari-ekspor-boneka-limbah-hingga-jepang-a-eropa.html

About these ads

2 Comments (+add yours?)

  1. wendha
    Sep 17, 2012 @ 08:35:55

    permisi, saya mau menawarkan pelepah pisang dengan harga terjangkau dan bisa support untuk stock pembuatan furniture / handicraft
    untuk lebih jelasnya bisa contact saya di:
    031 – 72494513
    085648577444
    mardheta85@gmail.com

    Reply

  2. trisetyo
    Jun 07, 2014 @ 00:29:52

    Permisi gan,dtmpat sya banyak skali gedebok,klo mau masok bahan bakunya msih bsa gak gga klo bsa,hub no tlp:087736176533 mksih

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 38 other followers

%d bloggers like this: