KONDISI SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT TATAR SUNDA di Jaman kolonial Belanda

Orang Sunda merupakan penduduk yang paling awal bersentuhan dengan bangsa Belanda yakni ketika mereka menginjakkan kakinya di Banten tahun 1596. Kedatangan mereka yang pada awalnya bersifat “individual”, kemudian, setelah daerah yang baru didatanginya itu dinilai prospektif bagi ekonomi masa depan Belanda, aktivitas mereka dimenej secara organisasional melalui sebuah wadah yang disebut VOC (1602). Melalui penaklukan Banten dan Sunda Kalapa – dua kota pelabuhan yang dulu berada di bawah kekuasaan kerajaan Sunda – berangsur-angsur daerah lainnya satu per satu dikuasai VOC, sampai akhirnya pada tahun 1677 seluruh tatar Sunda berada di bawah kontrol VOC.

Faktor yang memotivasi kedatangan bangsa Belanda ke Nusantara adalah terutama faktor ekonomi. Lada, cengkih dan rempah-rempah lainnya menjadi magnet awal penarik mereka datang ke wilayah Nusantara. Sejak tahun-tahun itulah tatar Sunda masuk ke kisaran orbit perekomian internasional.
Bila pada masa sebelumnya pertanian rakyat lebih bersifat subsisten, berorientasi pada pemenuhan kebutuhan sendiri, maka menjelang berakhirnya abad ke-17 pertanian rakyat lebih bersifat komersial dan berorientasi ekspor. Jenis tanaman pun adalah tanaman-tanaman yang laku di pasar dunia, terutama Eropa.

Perubahan penting terjadi sejak tahun 1677, ketika VOC menerapkan sebuah sistem eksploitasi yang khusus berlaku di tatar Sunda, khususnya Priangan, yang dikenal dengan istilah Preanger Stelsel. Sistem ini dipahami sebagai sebuah sistem dimana rakyat Priangan diwajibkan menanam kopi dalam jumlah tertentu; sebagai kompensasi dari pembebasan membayar pajak dalam bentuk uang, rakyat Priangan diwajibkan menyetor kopi dalam jumlah tertentu; rakyat Priangan pun hanya bisa menjual kopi kepada VOC dengan harga yang mereka tentukan sendiri. Penerapan sistem ini, tak pelak lagi sangat menguntungkan VOC, yang pada gilirannya berdampak positif bagi surplus perekonomian pemerintah Belanda. Oleh karena itu tidak heran bila ketika Nusantara beralih tangan dari VOC ke tangan Pemerintah Belanda (1800) sistem eksploitasi yang diterapkan di Priangan telah mengilhami van den Bosch untuk menerapkan Sistem Tanam Paksa (Cultuur Stelsel). Dengan kata lain, disebutkan bahwa van den Bosch telah mengadopsi sistem ekploitasi yang berlaku di Priangan untuk diterapkan di seluruh Jawa dengan nama Cultuur Stelsel, tentu saja dengan beberapa modifikasi.

Produksi kopi dari Priangan sangat berpengaruh penting bagi produksi kopi dunia. Sebagai ilustrasi perhatikan data kuantitatif berikut. Menjelang berakhirnya abad ke-17 permintaan kopi di Eropa meningkat. Guna menjawab tuntutan itu VOC membeli kopi dari Yaman dalam jumlah yang terus meningkat. Jika pada tahun 1695 VOC membeli kopi Yaman sebanyak antara 300.000 – 400.000 pond, maka pada tahu n 1707 meningkat menjadi 500.00 pond, dan pada 1715 mencapai 1.500.000 pond. Ketika VOC
mendapat saingan dari negara-negara Eropa lain, maka VOC beralih mencari kopi dari Priangan; dan akhirnya menggeser posisi Yaman sebagai eksportir kopi besar. Untuk perbandingan perhatikan jumlah kopi yang diperoleh VOC dari Yaman dan Priangan dari tahun 1722 sampai dengan 1728.

Produksi kopi Priangan terus meningkat pada tahun-tahun berikutnya. Malah, bila dibandingkan dengan keresidenan-keresidenan lain di Pulau Jawa, produksi kopi Priangan adalah yang paling tinggi.4
Selain kopi, pada abad ke-18 pun rakyat Priangan dibebani kewajiban untuk menanam indigo, sebuah jenis tanaman yang berakibat sangat menyengsarakan penduduk. Selain karena jarak yang sangat jauh dari tempat tinggal penduduk, juga karena indigo ditanam di sawah sehingga harus bersaing dengan tanaman padi, ditambah lagi dengan faktor harga indigo yang sangat murah, semua itu .telah menyebabkan dampak buruk bagi ketahanan pangan penduduk. Memasuki abad ke-19 jenis tanaman ekspor yang diwajibkan ditanam di Priangan adalah kina, teh, karet.5

Meskipun pemerintah kolonial membebani rakyat tatar Sunda dengan tanaman-tanaman komersial berorientasi ekspor, namun tidak berarti mengabaikan tanaman-tanaman konsumsi lokal seperti padi dan palawija. Malahan seiring dengan intensifikasi dan ekstensifikasi tanaman-tanaman kolonial, produksi padi di Priangan pun mengalami peningkatan yang cukup signifikan.

4
Untuk mengetahui perbandingan produksi kopi dari masing-masing keresidenan baca antara lain 4 C.
Fasseur. 1975. The politics of colonial exploitation in Java; the Dutch and the Cultivation System. SEAP:
Cornell University, Ithaca, New York; R.E. Elson. 1994. Village Java under the Cultivation System 1830-
1870. Sydney: ASSAA and Allen and Unwin.

5
Bagi peminat yang ingin tahun lebih lanjut mengenai produksi kina, the dan karet di tatar Sunda pada
abd ke-19 silahkan baca C. Fasseur, ibid., dan Elson, ibid.

Melalui perluasan sawah, juga perbaikan kualitas tanam, serta pembangunan-pembangunan irigasi, maka produksi padi di Priangan ini terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 1815 produksi padi dari Priangan masih relatif rendah dibandingkan dengan produksi dari keresidenan lain di Jawa. Pada tahun tersebut keresidenan Surabaya merupkan produser padi terbesar mencapai 17.6 metric tons, sementara Priangan hanya menempati urutan ke tujuh, yang memproduksi hanya 66.9 metric tons, setelah keresidenan Cirebon, Tegal, Semarang, Kedu and Banten. Posisi Priangan sebagaiproduser padi ini sedikit demi sedikit berubah sejak tanuh 1828, saat mana Surabaya masih sebagai produser terbesar (127.1 tons), Priangan berada pada posisi ke dua (117.3 tons). Kedudukan penting Priangan sebagai produser padi terbesar di seluruh Pulau Jawa, menggeser Surabaya, mulai terjadi sejak tahun 1833. Kedudukan seperti itu terus berlangsung hampir tiap tahun sampai tahun 1900, kecuali selama beberapa tahun saja, yang diselingi oleh Cirebon, Semarang, dan Surabaya; itu pun tidak pernah turun dari 3 besar produser padi terpenting di seluruh Jawa (GRAPH).6

Kedudukan penting Priangan sebagai produser padi terbesar ini bisa dipahami mengingat di keresidenan ini tidak terjadi persaingan lahan antara lahan untuk tanaman padi dengan tanaman-tanaman pemerintah yang berorientasi ekspor. Sebagaimana sudah diketahui bahwa di Priangan tidak terdapat perkebunan tebu, sementara di keresidenan-keresidenan lain, terutama di Jawa Tangah dan Timur, perkebunan ini diekspansi besar-besaran. Sebaliknya, di Priangan lebih banyak terdapat perkebunan-perkebunan kopi dan teh. Kedua jenis tanaman ini, tebu pada satu sisi, kopi dan teh pada sisi lain, menuntut lingkungan ekologis yang berbeda. Tebu ditanam sebagai tanaman tahunan di areal pesawahan. Sawah yang digunakan untuk menanam tebu, tidak bisa digunakan untuk menanam padi. Akibatnya petani kehilangan kesempatan untun menghasilkan padi. Kopi ditanam di areal perbukitan, tidak ditanam di sawah, dan karenanya tidak mengganggu tanaman sawah.7

Berdasarkan fakta tersebut, maka imij masyarakat Sunda adalah masyarakat peladang harus sudah berakhir pada masa kerajaan Sunda saja (abad ke-16). Sedangkan pada masa-masa selanjutnya tatar Sunda malah menjadi lumbung padi di Pulau Jawa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: